Bupati Kukar Apresiasi Tim Ahli UGM Kaji Pertanian Terintegrasi Berbasis Kawasan

170

KUTAI KARTANEGARA  Amanah ummat.Com – Bupati Kutai Kartanegara (Kukar) Edi Damansyah menyambut baik atas Rencana Aksi Orientasi Penyusunan Desain Pembangunan Kawasan Pertanian Terintegrasi Berbasis Kawasan yang dilakukan oleh Tim Ahli Universitas Gajah Mada (UGM), Kamis (12/10/2023) di Ruang Pertemuan Lantai 2 Kantor Bappeda Tenggarong.

“Saya menyambut baik atas rencana aksi tim ahli UGM dalam melakukan kajian dan penyususnan desain pembangunan kawasan pertanian terintegrasi berbasis kawasan,” kata bupati Edi Damansyah.

Hanya saja persoalannya belum semuanya konsisten, kata bupati Edi Damansyah menyebutkan permasalahan pokok pembangunan kawasan pertanian yakni pemahaman terhadap pengelolaan pertanian berbasis kawasan masih beragam, sistem kelembagaan kawasan pertanian belum terbangun secara solid dan produktif, perencanaan pembangunan berbasis kawasan masih bersifat parsial.

Adapun tujuan pembangunan berbasis kawasan di Kukar yakni menjaga konsistensi pembangunan pertanian berbasis potensi wlayah, meningkatkan nilai tambah pertanian untuk meningkatkan kesejahteraan petani secara bertahap, efisiensi dan efektifitas pembiayaan pembagunan daerah dan menciptakan pusat pertumbuhan ekonomi baru, sebagai pendorong pembangunan ekonomi wlayah secara gradual.

Strategi pembagunan kawasan telah ditetapkan 5 (lima) kawasan strategis komoditi padi yakni meningkatkan kualitas sarana dan prasarana pertanian di dalam kawasan, seperti jalan usaha tani dan tata kelola. meningkatkan kapasitas SDM petani, melalui pendampingan dan penyediaan alat produksi pertanian, meningkatkan peran pemerintah desa secara aktif bagi peningkatan produktifitas perekonomian lokal dan memperkuat kolaborasi dengan akademisi, dunia usaha, masyarakat dan pemerintah.

“Saya meminta pemerintah desa dapat mendukung segala proses penyususnan perencanaan pembangunan pertanian berbasis kawasan terintegrasi secara aktif, identifikasi aset potensial untuk mendukung pengembangan kawasan, menjaga komitmen pembangunan ekonomi desa melalui APBDes yang diiringi dengan pengembangan BUMDes dan pengembangan SDM aparatur desa dalam mendukung pembangunan pertanian secara terintegrasi,” ujarnya.

Selanjutnya  Edy  meminta   OPD terkait segera melakukan, kajian awal terkait dengan data, potensi dan permasalahan dalam mendukung proses penyusunan perencanaan kawasan terintegrasi, serta mengindentifikasi dan menyelaraskan program dan kegiatan tahun 2023 dan 2024 untuk pembangunan kawasan pada lokasi yang menjadi pilot project. (Adv/Kominfo kukar /(wes10)

Leave A Reply

Your email address will not be published.